Aku sekolah di SMA favorit yang didalamnya sangat kental sekali dengan karakter individualistisnya yang selalu  ingin belomba lomba menjadi yang terbaik  dan selalu mengejar kata yang namanya famous, sesuatu yang sebenarnya tidak aku sukai, hingga mereka memilih eskul eskul yang bergengsi, seperti basket, band, atletik, dll, namun aku dan sahabat sahabat rohisku memilih untuk mengikuti  rohis, yang dipandang sebelah mata baik dikalangan siswa maupun dikalangan guru, bahkan tempat yang disediakan untuk kami jauh dari kata bagus dan indah, dengan keteng bocor, tempat yang kotor dekat dengan pembuangan sampah, yah Islamic center yg berada di belakang  SMA tepatnya diparkiran motor siswa siswa SMA, yah rumahku dan sahabat sahabat rohisku, rumah yang telah berhasil menjadikan kita keluarga, rumah yang menjadi saksi atas sejarah perjuangan kita, kita bersama sama menulis perjalanan dakwah kita dengan tinta emas dalam lembaran peradaban yang membanggakan

Sore itu ketika kita sudah selesai melaksanakan solat asar seperti biasa  aku dan sahabat rohisku  berkumpul di Islamic center untuk sekedar sharing,  berdiskusi dan membicarakan rencana dakwah kita

“assalamu’alaikum, oke temen temen gua mau kita bersepakat buat gak pacaran, gua gak mau ada anggota rohis yang masih pacaran, kita itu organisasi kerohanian islam gak pantes kalau di anggota kita masih ada yang pacaran, sekarang gua minta kejujuran dari kalian semua, siapa yang masih punya pacar ?” ucap eja dengan tegas, namanya adalah fahri reza namun kami biasa memanggilnya eja ia adalah ketua rohis

“gua ja, gua masih pacaran” ucap fahmi dengan raut muka yang merasa bersalah

“lu, masih pacaran mi, katanya lu udah putusin pacar lu, dan bener bener pengen hijrah” ucap ani, dengan nada sinis, ani adalah bendahara rohis, kami sering menyebutnya ibu Negara

“iya ni maaf gua boong, karna susah banget buat gua ngelupain cewe yang udah gua pacarin selama 4 tahun, lagian hijrah juga kan gak sekaligus dikit dikit, segini juga mendingan , gak kaya dulu maksiat udah jadi kesenangan, dosa udah jadi makanan sehari hari” ucap fahmi dengan nada pembelaan

“alah lu mi alesan aja, kalau emang lu mau hijrah yang total dong jangan dikit dikit, kalau lu gak putusin pacar lu, mending lu keluar dari rohis karna gua gak  mau nama baik rohis jadi jelek gara gara ada anggotanya yang pacaran” ucap ani dengan nada kesel

“buseet dah ani tega bener ama gua, yaudah nih di depan kalian semua gua putusin pacar gua” ucap fahmi sambil mengambil hpnya di saku celana abu abu, fahmi mengetik shortmassage kepacarnya yang isinya kata kata putus

“ALLAH HU AKBAR” kami semua bertakbir

“eh temen temen, gua tuh gak mau rohis terus terusan dipandang sebelah mata, gua gak mau rohis itu terus terusan gak dinggep, kita harus melakukan hal hal baru” ucap eja

“setuju ja gua juga sama, gua gak mau rohis gak dianggep terus” ucapku

Akhirnya kami berdiskusi dengan serius, dan berhasil merancang beberapa program

“yah akhirnya program sudah kita rancang jadi kesimpulannya program pertama adalah ngaji setiap mau mulai pelajaran, marawis, nasyid, asma ul husna setiap abis upacara, sedekah bersama, kajian islam setiap hari jum’at,  yaudah untuk sementara programnya itu dulu yah, mau magrib nih yuk kita pulang” ucap eja

Keesokan harinya pada saat aku duduk di taman bersama temen broadcast, yah aku mengikuti beberapa kegiatan di SMA, seperti broadcast, jurnalistik dan juga kesenian, karna menurutku  kegiatan itu cocok untuk ladang dakwah, dibroadcast aku siaran radio yang mana aku bisa sedikit sedikit menyiarkan tentang dunia islam, di broadcast jugalah aku sering dipercaya untuk  jadi MC  di acara acara informal, di jurnalistik aku  bisa nulis nulis seputar pengetahuan islam, dan di kesenian aku memilih untuk ikut nyanyi, aku  sering tampil nyanyi dengan lagu islami yang gak pernah mereka denger yang mana harapan ku adalah  mudah mudahan bisa menyentuh hati temen temen SMA , ketika aku kumpul dengan temen temen broadcast ada teman perempuanku yang narik kerudungku dan dia langsung teriak

“bendera siap” sambil ketawa cekikikan dan di ikuti temen temen broadcast lainnya

Aku kaget bukan kepalang, tapi aku berusaha menguasai diriku jangan sampai kebawa emosi, hal hal seperti ini sudah biasa aku dan sahabat rohis alami

“yaelah gun, bikin gua kaget aja lu” ucapku dengan nada santai tak mau terbawa emosi

“gila nid sumpah yah kerudung lo gede banget, cocok tuh dikibarin kaya bendera” ucap anggun sambil ketawa ngeledek

“iya nid emang lu gak kepanasan, yaudahlah nid gak usah gede gede napa pake kerudung itu biasa ja” kata ka bayu temen cowok aku di broadcast

“yaelah, gua mah mending kepanasan pake kerudung gede daripada kepaanasan sama api neraka, surga itu  sesuatu yang luar biasa masa gua pake kerudungnya yang biasa” ucapku dengan maksud pembelaan

“widih anak rohis banget nih”  ucap ka bayu sambil ketawa dan diikuti temen temen cowo yang lain

Bel sekolah berbunyi tanda kami harus segera masuk kelas untuk mengikuti pelajaran ke tiga, setelah pelajaran selesai kami istirahat untuk melaksanakan solat dzuhur, ketika itu aku bersama papat pergi ke Islamic center untuk melaksanakan solat dzuhur, adzanpun sudah berkumandang, di perjalanan ada fenomena yang benar benar membuatku marah besar , ada cowok anak ips yang benama habib nembak cewek ipa yang bernama abiola, disana berkumpul banyak orang dan terdengar teriakan “tembak, tembak, tembak”  akhirnya karna penasaran aku kesana, dan disana aku liat habib lagi maen gitar sambil nyanyi dan saat itu sedang berkumandang adzan dan aku liat abiola sedang tersenyum senyum bangga, aku langsung teriak

“bubar wooy bubar, kuping lu budeg itu lagi adzan, harusnya kalian solat, bukan maen gitar terus nyanyi malah nembak cewek, bubar semuanya” ucapku dengan teriakan yang sekencang kencangnya

“apaan sih lu pergi sana” kata salah satu temen cowok habib lalu mereka bertetiak lagi “terima, terima, terima”

Akhirnya aku dan papat pergi meninggalkan mereka dengan perasaan marah dan sedih, ketika aku didepan Islamic center habib lewat didepanku sambil berkata dengan nada marah

“bacot lu nida”

“lu yang bacot bib, gak punya etika nembak cewe pake gitar terus nyanyi pas adzan dzuhur”  ucapku dengan kata kata kasar juga, memang aku tak pernah mau berkata lembut kalau berbicara  dengan  anak anak SMA yang menurutku sudah sangat melampaui batas

“so suci lu, najis gua” ucap habib dengan nada sinis

Aku hanya bisa beristighfar dalam hati menahan gejolak amarahku yang sebenarnya sudah tidak bisa ditahan lagi, pulang sekolah kami dan anak rohis langsung memanggil abiola, yah itulah alasanya mengapa aku sangat marah karna yang ditembak habib adalah anggota rohis

“bi, kamu nerima habib?” ucap papat dengan nada lembut

“maafin aku temen temen, iya aku nerima habib, cewe mana sih yang gak mau nerima habib ganteng, keren,  atlit karate nasional gak ada alasan buat aku nolak  habib” ucap abiola

“bi, lu taukan pacaran itu haram, mungkin habib dari segi prestasi bagus, tapi dia krisis dari segi moral, dia bukan cowo yang baik” ucap yuli

“gua gak mau ngedenger nasihat dari kalian gua sayang sama habib, sekarang  gua putusin gua keluar dari rohis gua gak mau jadi anggota rohis lagi” ucap abiola dengan nada marah dan langsung meninggalkan Islamic center

Kami berusaha mengejarnya “abiola, abi dengerin gua dulu”

“udah sana, nasehat lu gak bakal gua denger, gua mau pulang sama habib”

Aku dan juga sahabat sahabatku tak menyangka dengan keputusan abi, kami kehilangan anggota rohis kami, disekolahku meskipun banyak murid yang nakal tapi dari segi prestasi mereka sangat unggul baik di akademik maupun non akademik

Bel pulangpun berbunyi semua siswa siswi SMA  langsung memarkir motornya dan melaju pulang, namun ada sebagian yang masih menetap di SMA karna ada kegaitan, termasuk aku, aku tidak pulang karena ada kumpulan jurnalistik, dimana aku ditugaskan untuk mewawancara beberapa guru, setelah selesai kumpulan jurnalistik aku pulang sendiri karena tak ada teman teman jurnalistik yang pulang satu arah denganku, dan  kebetulan pada saat itu aku tak membawa motor, biasanya aku  selalu membawa motor  beat warna hijau kesayanganku dan terpaksa aku harus naek angkot, saat aku berjalan menuju halte SMA yang memang sengaja disediakan untuk murid murid SMA menunggu angkot, aku mendengar kelakson motor aku liat ternyata diko, temen sekelasku namanya Muhammad Diko Mahendra atau biasa di singkat M DIKO M

“nid, lu pulang sendiri udah mau magrib nih, bareng gua aja yuk, naek vespa kuning kesayangan gua” ucap diko sambil menawari, diko adalah anak club motor vespa, dia biasa membawa motor vespa kuning setiap ke sekolah

“gak ah, nanti gua di apa apain lagi sama lu”

“yaelah nid, santai aja kali gua cowok baik baik ko, emang lu pernah liat gua usil sama cewek?”

“yah gak sih, tapi kan bisa aja lu macem macem ama gua”

“udah lu jangan su’udzon, orang gua niatnya baik mau nolongin elu, lebih bahaya naek angkot kali rumah lu kan jauh gimana kalau lu di perkosa dijalan?”

“astagfirullah, dik lu tu yah suka ngaur kalau ngomong”

“yaudah makanya ayo naek, percaya ama gua lu pasti baik baik aja, gua kan temen lu sering cerita juga, sering belajar bareng juga, masa lu gak percaya ama gua”

“iya juga si maafin gua yah dik udah su’udzon ama elu, lu sih tampilannya kaya anak badung maennya sama anak anak badung juga lagi, kan gua hawatir”

“iye santai aja kali jeng, lagian gua mah gak nafsu sama anak rohis mah, gak menarik bukan tipe gue banget, kerudungnya lebar lebar, bajunya gede gede lagi, kaya kong koyang sawah hahaha”

“waaaahhh kurang ajar lu ngeledekin gua, mau gua tonjuk lu”

“wwwiiiihhh santai dong, gua kan becandaan, orang kaya lu tuh langka nid, langka banget  kebanyakan cewe cewe kan you can see, udah bosen gua liat cewe kaya gitu”

“udah lah bikin ngefly aja lu, lu beneran mau nganterin gua sampe rumah, dari SMA ke rumah gua tuh jauh banget tau sekitar satu jam an”

“santai aja, gua udah biasa pulang malem, emak sama babeh gua juga kaga bakal nyariin, sibuk nyari duit mereka mah”

Di perjalanan pulang kami banyak bercerita, dan ada satu obrolan yang berhasil merubah paradigmaku terhadap diko

“nid lu tau gak kenapa gua sekarang memilih buat maen sama anak anak badung?”

“emang kenapa dik?”

“sebenernya nid, gua punya cita cita pengen jadi presiden”

“wah keren dong dik, semoga Allah mengabulkan semua harapan elu yah”

“aamiin, makasih yah do’anya, sekarang gua gabung sama anak anak nakal itu biar gua tau pergaulan mereka tuh kaya gimana, biar gua tau tempat tempat yang biasa mereka pake buat maen tuh dimana aja, terus biar gua tau sebenernya yang menyebabkan mereka terjerumus ke pergaulan bebas itu apa, setelah gua jadi presiden jadi gua udah tau apa aja yang harus gua lakuin buat menyadarkan mereka dan apa aja yang harus gua lakuin buat ngebrastas mereka, sebenernya yang gua liat  dari mereka tuh mereka hanya butuh kasih sayang butuh rangkulan, karna mereka gak mendapatkan itu semua, jadi mereka tuh terjerumus ke pergaulan bebas, dan kebanyakan dari mereka pasti korban dari broken home, makanya gua lebih setuju apalagi seorang ibu hususnya elu nid, mending jadi ibu rumah tangga aja, ngurusin anak, didik anak dengan bener, berikan kasih sayang sepenuhnya sama mereka, gak kaya wanita karir pulang pergi rumah, anak di telantarin, malah dititipin ke pembantu udah gak bener banget, kaya gua aja gini”

Ketika aku mau menanggapi perkataan diko, ternyata aku sudah sampe di depan rumah

“dik, makasih yah udah nganterin gua, dan makasih juga udah ngebuka fikiran gua dan maafin gua yah selama ini paradigma gua ke elu selalu jelek, setelah gua tadi banyak ngobrol sama elu ternyata elu gak seburuk yang gua bayangin”

“santai aja kali, gua pulang dulu yah”

“lu gak mampir dulu ke rumah gua”

“ gak, gua ada urusan, assalamu’alaikum ukhti”

“wa’alaikum salam”

Ternyata diko adalah mutiara dalam comberan yang berusaha menjadikan air comberan itu menjadi jernih,diko lebih memilih ikut ke pergaulan beban hanya ingin memetik sebuah pelajaran dari yang namanya pergaulan bebas, bukan untuk terjerumus kedalamnya dan sebagian orang terutama aku selalu berfikir negative karna mereka hanya melihat dari sisi luarnya saja tanpa mengetahui tujuan dan cita cita mereka, ternyata mereka punya niat dan tujuan yang mulia tanpa kita ketahui, pelajaran berharga yang ku dapat dari seorang Muhammad Diko Mahendra, yang sekarang ia sudah berada di perguaruan tinggi negri dengan jurusan teknik metalurgi

Pagi yang cerah, matahari berdiri dengan kokoh, menyemburatkan cahayanya dengan gagah yang menyentuh tubuh tubuh kami  dengan lembut yang berkumpul didepan sanggar  kesenian  SMA , syukur yang tak pernah lupa ku ucapkan atas nikmat yang indah ini, hari ini tepatnya hari sabtu kami melaksanakan prakter kesenian semua telah bersiap siap untuk  tampil terbaik didepan sanggar, akhirnya bu lina memanggil  satu persatu peserta untuk tampil ada yang tampil nyanyi, makeup fantasi, music, beatbox, nari, dll, dan aku sendiri memilih acting, lalu ibu lina memanggil rival daniago, rival adalah teman sekelasku, rivalpun naek ke sanggar  sambil dadah dadah dengan gaya sok ngartisnya, ia memakai kaca mata hitam, sambil membawa gitar, rivalpun mulai memetik gitarnya yang berhasil menyentuh hati kami, hingga kami terbawa dengan melodi gitar yang ia petik, kami semua bertepuk tangan tanda terpukau dengan penampilan rival, setelah selesai iapun langsung meninggalkan sanggar

Ketika semuanya masih asik melihat penampilan seni di sanggar aku izin kepada bu lina untuk pergi ke kamar mandi, diperjalanan aku mendengar dentuman keras yang membuatku kaget dan aku dengar itu ada di kelas IPS 3, lalu kubuka pintunya, dan aku sungguh kaget yang kulihat rival sedang kejang kejang dengan mulut yang berbusa, mata yang sedikit tertutup dan terbuka yang hanya terlihat bagian putihnya saja, aku langsung menghampirinya

“rival, val sadar val” dengan nada panik “val lu kenapa val?” aku langsung minta bantuan ketemen temen perkumpulannya, meskipun rival anak IPA namun temen temannya kebanyakan anak IPS, anak IPS yang terkenal dengan kenakalanya, merekapun langsung menemui rival dan mereka langsung panik melihat keadaan rival “cepet lu beli susu 4” ucap salah atu temennya

“nid, lu mending jangan disini biar kita aja yang ngurus rival, dan lu jangan bilang kesiapa siapa cukup lu dan kita kita aja yang tau” ucap sihab

“tapi hab, gua pengen liat rival, emang rival kenapa bisa kejang kejang gitu sambil berbusa mulutnya, mending dibawa ke rumah sakit aja” ucapku sambil menangis

“udah nid, ini urusan kita , kita bisa ngurusnya ko tenang aja” ucap sihab

Dengan perasaan sedih aku terpaksa meninggalkan rival, namun aku banyak menyimpan tanya dalam hatiku dengan keadaan rival, sampai dirumahpun aku terus kepikiran rival hingga esoknya aku sekolah dan ternyata rival sudah masuk sekolah, dan perasaanku lega melihat rival sekolah, ketika aku duduk ditaman sendiri sambil membaca novel rival menghampiriku

“nih coklat  buat lu nid” ucap rival

“buat gua, oh makasih yah, tapi tumben lu baik ngasih ngasih coklat segala”

“gak sebagai ucapan makasih gua buat lu”

“ucapan makasih, makasih buat apa”

“kata temen temen gua waktu gua kolep di kelas IPS lu yang pertama kali liat, terus langsung minta bantuan ke temen temen gua, kalau lu gak liat gua dulu mungkin sekarang gua udah mati”

“oh itu, iya sama sama gua juga gak sengaja liat lu kaya gitu, tadinya gua mau ke kamar mandi eh liat lu kaya gitu, gua langsung panik, dan gua langsung minta bantuan”

“sekali lagi makasih banget yah”

“iya val, santai aja kali emang tugas sesama muslimkan harus saling membantu, kitakan sodara, tapi ngomong ngomong lu kenapa?”

“gak, gua gak kenapa napa”

“jangan boong lu val, masa gak kenapa napa lu bisa kaya gitu”

“gua malu nid mau ceritanya”

“gak usah malu val, lu kaya kesiapa aja, gua kan temen lu kitakan udah 2 tahun sekelas  masa lu masih malu aja ama gua”

“tapi lu jangan bilang kesiap siapa yah”

“iye”

“sebenernya gua ini ngobat nid”

“astagfirullah, maksud lu semacem ngonsumsi narkoba gitu?”

“yah begitulah, sebelum gua tampil buat prakter kesenian gua ngobat dulu, karna kebanyakan jadi gua over dosis, trus abis itu gua langsung kolep, sebenernya kerasanya udah pas gua tampil sih tapi gua coba tahan, makanya abis tampil gua langsung ninggalin sanggar”

“ya Allah val, alhamdulillah Allah masih nyelametin lu, masih ngasih kesempatan buat lu hidup, maaf yah val, emang lu kenapa bisa ngonsumsi obat obatan terlarang itu?”

“gua pusing orang tua gua cerai, bapak gua pergi, mamah gua kawin lagi sama cowo jelek, item, pendek, enek gua juga liat bapak gua yang baru, mamah gua kayanya kena pelet hahaha, gua pusing di rumah, trus gua maen dan gua diajak temen gua buat ngonsumsi narkoba katanya itu bisa ngilangin masalah gua, ketika gua coba, yah emang gua bebas dan tubuh gua kaya ngefly gitu, semua masalah rumah gua lupa”

“astagfirullah val, val lu tau gak ada yang lebih menengkan dari itu semua, yuk ikut sama gua”

Akhirnya aku ngajak rival ke Islamic center tempat sahabat rohis kumpul, disana aku liat sahabat rohis  sedang berkumpul melaksanakan liqo yang dipimpin eja, aku menghampiri eja

“assalamu’alaikum temen temen maaf yah ganggu liqo kalian, aku bawa temen baru nih” ucapku, semua temen temen rohis melihat kearahku dan ke arah rival

“nid, apaan sih lu ngajak gua ke sini, gua mau ke kelas ah” ucap rival

“bentar val”

Eja menghampiri kami dan langsung merangkul rival dan mengajak rival duduk satu liqo bersama sahabat rohis, ketika itu Alfin sahabat rohis menghampiriku dan mengajakku ke depan Islamic center

“nid, ngapain sih lu ngajak rival, rival itu anak nakal, dia bisa mencemarkan nama baik rohis” ucap alfin

“fin, rival itu butuh kita, dan ini memang sudah tugas kita buat mengajak orang kearah yang lebih baik, kita harus ngerangkul rival, setiap orang bisa berubah kearah yang lebih baik, udahlah fin gua rasa lu lebih mengerti daripada gua”

Akhirnya aku kembali bergabung dengan sahabat rohis, rival menceritakan apa yang ia ceritakan padaku

“val, Allah masih memberi kesempatan kamu untuk hidup, tandanya Allah ingin kamu kembali kepada Allah, bertobat dengan sebenar benarnya tobat, tidak ada yang labih menengangkan hati seorang hamba selain bersujud pada Allah” ucap samsul

“gua malu sama Allah, gua gak pantes lagi sujud sama Allah, dosa gua udah terlalu banyak, Allah gak bakal ampunin dosa gua”

“gak val lu salah Allah maha pengampun, sebagaimana sabda rasulullah dalam hadist arbain yang ke 42 ‘wahai anak adam, jikalau dosamu membumbung setinggi langit lalu engkau meminta ampunanku, pasti engkau ku ampuni, wahai anak adam, seandainya engkau datang kepadaku dengan kesalahan sepenuh bumi, kemudian engkau bertemu dengan ku dalam keadaan yang tidak menyekutukanku sedikitpun, pasti aku mendatangimu dengan ampunan sepenuh bumi pula’(H.R.tirmidzi dan ia berkata bahwa hadis ini hasan sohih), yaudah gimana kalau sekarang kamu ambil wudhu setelah itu solat” ucap alfin

Akhirnya rival mengambil wudhu dan solat, ia bersujud begitu lama dan terdengar isakan tangis, setelah usai dari sujudnya ia berdoa dengan bercucuran air mata yang tak henti henti keluar dari mata dan terus membasahi pipinya, fenomena ini berhasil menggetarkan kami sahabat rohis, aku dan sahabat rohis akhwat merasa haru dan menitikkan air mata tanda bahagia, pada hari ini ada seorang hamba yang kembali kepada Allah, yang membawa dosanya dalam sujud tobatnya yang siap Allah cuci dengan limpahan ampunan dan pahala

“temen temen makasih yah, kalian bener gak ada yang lebih menenangkan selain bersujud kepada Allah, mulai saat ini gua gak bakal ngonsumsi narkoba lagi, gua mau lebih deket sama Allah, izinkan gua buat gabung sama kalian” ucap rival

“iya val dengan senang hati” eja menyalami rival dan memeluknya diikuti oleh sahabat rohis yang ikhwan

Semenjak rival di rohis pamor rohis semakin bagus karna rival termasuk siswa yang famous sebelumnya dia adalah anak band, dan kami sahabat rohis mulai menjalankan program kami, marawis sudah mulai dipercaya buat tampil diacara acara besar di SMA bahkan sudah diundang ke acara pernikahan, nasyid sudah sangat terkenal karna dibantu rival sebagai gitarisnya sebelumnya kami hanya mengandalkan akapela yang seadanya dan aku sebagai vokalisnya, tilawah, asma ulhusna dll semuanya sudah berhasil kami laksanakan, ketika ada lomba broadcast , jurnalistik dan kesenian aku tak melewatkan kesempatan ini, aku langsung daftar semua perlombaan itu karna waktunya yang berbeda jadi aku bisa mengikuti semua lomba itu, aku daftar mengatasnamakan rohis dan Alhamdulillah di broadcast aku mendapatkan juara 1 pembacaan berita, di jurnalistik aku juara satu pembacaan puisi dan  dikesenian aku juara 3 lomba nyanyi, hingga aku terpilih untuk mengikuti lomba FLS2N,  begitupun dengan sahabat rohisku yang lain mereka berhasil mencetak prestasi di diberbagai perlombaan seperti basket, footsal, olimpiade fisika, matematika, biologi, debat kewarganegaraan dan debat bahasa inggris, rohispun sudah mulai dilirik dan tidak dipandang sebelah mata lagi

pada hari jum’at kami mendapat kabar bahwa terjadi longsor dan gempa di daerah jaha dan banyak teman teman SMA yang tinggal disana , sahabat rohis langsung mengumpulkan dana dan meminta teman teman SMA untuk menyumbangkan baju yang sudah tidak terpakainya, dan menyumbangkan makanan  untuk kami berikan kepada korban yang berada di jaha, alhamdulillah kami berhasil mengumpulkan baju, makanan, dan uang yang cukup banyak yang siap kami berikan untuk korban longsor dan gempa, kami langsung berangkat, setelah sampai di jaha kami melihat rumah rumah yang tertimbun tanah, semua rumah hancur, pohon pohon tumbang, ada sebagian tanah retak, dan aku melihat ibu ibu yang menangis, bapak bapak menangis, dan anak anak menangis,  banyak istri kehilangan suami, dan sebaliknya, orang tua kehilangan anak dan sebaliknya, dan kami langsung menghampiri teman kami yang menjadi korban longsor dan gempa ini , aku dan sahabat rohis akhwat memeluk rohmah “sabar yah rohmah, ini tanda kalau Allah sayang sama kamu” ucap kami

“iya makasih yah temen temen udah mau kesini” ucap rohmah sambil menangis

“mah, rumah kamu mana?” Tanya mita

“itu rumah aku, semuanya hancur, semua keluargaku tertimbun tanah, Cuma aku yang selamat”

“ya Allah rohmah, sabar yah pasti akan ada kebahagiaan setelah ini” ucap ratu

“InsyaAllah pasti,  dua hari sebelum bencana ini ayahku meninggal karna sakit, trus aku dapet kabar dari warga jasad ayahku terbawa arus sungai kemarin, karna tanah pemakaman yang deket sungai itu terbelah dan ayahku dikuburkan disana” ucap omah sambil menangis, kami langsung memeluk omah, kami tak bisa berkata apa apa lagi

“la yukalifullah hu nafsan illa wus’aha, Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya, ayat itu yang selalu ku ingat saat bencana ini terjadi, dan aku bersyukur Allah masih menyelamatkanku dari bencana ini” ucap omah

Itulah bukti ketegaran jiwa omah, dalam keadaan yang seperti ini omah masih bersyukur dan ia mempunyai kesabaran luarbiasa yang tak dimiliki orang orang, akhirnya kami memutuskan untuk pamit, sebenarnya sulit untuk kami meninggalkan omah dalam keadaan seperti ini

“mah kita pamit yah, semoga Allah selalu melindungimu dan menjagamu” ucapku

Kami semua menyalami dan memeluk omah, dan kami pulang dengan membawa perasaan sedih, keesokan harinya seperti biasa aku sekolah dengan membawa motor kesayanganku beat warna hijau yang selalu menemaniku kemanapun ku pergi, hari itu aku mengenakan baju olah raga karna akan ada prakter olahraga, semua siswa berkumpul dilapangan dan semua bergiliran untuk praktek, ada yang lompat tinggi, basket, footsal, dll. Setelah selesai aku dan sahabatku duduk ditaman untuk melepaskan lelah sambil meminum air putih, lalu aku melihat temen teman SMA berkumpul di lapangan basket, aku kira ada separing basket ketika aku lihat ternyata habib sedang nembak cewe ditengah lapangan sambil memberikan bunga aku kaget bukan kepalang

“bukannya dua minggu yang lalu habib pacaran sama abiola yah” ucapku

“iya yah, bukannya pacaran sama abiola” ucap papat dengan wajah yang keheranan

“dasar cowok brengsek” ucapku, aku langsung mencari abiola dan aku temui abiola yang sedang menangis di kelasnya

“abi” ucapku, aku melihat wajah abiola yang penuh dengan air mata, matanya yang merah dan penuh dengan kesedihan, ia langsung memelukku

“nida, aku nyesel pacaran sama habib, aku nyesel nid aku nyesel” ucap abiola, ia terus menangis

“iya bi, dari awal emang habib itu gak pantes buat kamu, kamu itu wanita baik, sedangkan habib itu cowok brengsek, yaudah yuk kita ke Islamic center nemuin sahabat rohis”

“gak nid aku malu sama mereka”

“gak bi, mereka lagi nunggu kamu”

Akhirnya aku dan abi pergi ke Islamic center menemui sahabat rohis, dan kami duduk bersama mereka

“temen temen maafin aku yah, udah ngecewain kalian, udah gak mau ngedengerin nasehat kalian, aku nyesel pernah pacaran sama habib, ternyata setelah aku tau habib Cuma mau ngoleksi cewe doang  makanya dia nembak aku” ucap abiola

“iya bi, gak papa ko, sekarang kamu gabung lagi yah sama kita, sama sahabat rohis” ucapku

Inilah perjalananku bersama sahabat rohis yang mencoba berdakwah ditengah tengah lingkungan yang minim dengan pengetahuan islam, sahabat rohis adalah mutiara yang bersinar dalam comberan,  berusaha mengubah air comberan menjadi jernih, yang mencoba membuka hati dan fikiran untuk lebih dekat dengan yang maha kuasa, dihari perpisahan SMA, kami semua saling berfoto bersama, mencoba mengabadikan momen momen yang tidak akan pernah terulang lagi, ada perasaan sedih karna harus berpisah dengan sahabat terbaikku, perpisahan selalu menjadi momen yang paling pahit, tapi bukankah pil yang paling pahit adalah pil yang paling mujarab, Alhamdulillah sahabat rohis berhasil memasuki beberapa perguruan tinggi negri, ada yang masuk perguruan tinggi swasta, dan ada juga yang mengambil beasiswa D3 yang langsung direkrut perushaan bonefit yang ada diwilayah banten, ada yang masuk jurusan fisika, hukum, menegement, agribisnis, sastra jepang, matematika, kimia, biologi, teknik metalurgi dan ada juga yang memutuskan untuk bekerja karna keterbatasan ekonomi,  aku dan ani memilih untuk  menghafal qur’an dan kami masuk ke STIQ AL-MULTAZAM  sesuatu yang langka bahkan mungkin sepanjang sejarah SMAN 1 Anyer hanya aku dan ani yang memutuskan untuk menghafal Al-Qur’an, dan semua sahabat rohisku sangat  mendukung keputusanku dan ani, tapi ada teman sekelasku yang bernama haura salsabila bertanya kepadaku

“nid, kalau kamu ngafal qur’an prospek kerja ke depannya apa?”

Aku hanya tersenyum menjawab pertanyaan “ca, aku kuliah bukan untuk perkerjaan aku kuliah untuk menuntut ilmu agar aku bisa bermanfaat untuk umat,  dengan Al-Qur’an Allah jamin semua kehidupanku, kenapa aku harus mencari pekerjaan, aku yang akan membuka lowongan pekerjaan bagi mereka yang mencari pekerjaan termasuk kamu” ku tatap wajah haura, dia hanya diam dengan wajah yang tersipu malu

Di kuningan ini sambil menatap gunung ciremai yang gagah dan mempesona, sungguh aku sangat merindukan sahabat rohisku yang tak ku temui lagi sosok seperti mereka, do’aku untuk sahabat rohis, semoga Allah selalu menjaga dan melindungi kalian, semoga Allah menjadikan kalian manusia manusia yang sukses didunia dan diakhirat, dan semoga Allah juga menjadikan persahabatan kita sampai kesyurganya,  kita akan bertemu diliburan semesteran selanjutnya, anna uhibukunna fillah sahabat rohis.

 

Karya : Nida Zahrotun Hasanah

Please follow and like us: